Jum. Apr 19th, 2024

Polisi Ringkus Penyelundup Narkoba

By nrlvi Agu 22, 2023

Puncak Andalas, Sulawesi Tenggara – Polisi ringkus penyelundup narkoba jenis ganja seberat satu kilogram yang dikirim dari Medan, Sumatera Utara.

Kasat Resnarkoba Polresta Kendari, Polda Sulawesi Tenggara, AKP Bahri mengatakan, bahwa pengungkapan penyelundupan narkoba tersebut dilakukan berdasarkan informasi dari Bea Cukai Kendari.

Anggota Polresta Kendari, Polda Sulawesi Tenggara melalui Tim 10 Satuan Reserse Narkoba pada saat mendapat informasi dari teman-teman Bea Cukai sekitar pukul 08.30 WITA bahwa ada pengiriman ganja, langsung ke TKP (tempat kejadian perkara) di Jalan Budi Utomo, Kelurahan Mataiwoi, Kecamatan Wuawua, Kota Kendari,” ujarnya

Dalam keterangannya ia mengungkapkan setelah tiba di TKP, pihaknya langsung melakukan pengawasan dan menunggu penerima barang kiriman tersebut. Sekitar pukul 10.30 WITA, datang dua orang penerima barang tersebut berinisial AH alias O dan I. Keduanya langsung diamankan polisi.

“Setelah itu sekitar pukul 10.30 WITA tersangka datang ke kantor pengiriman. Saat itu langsung ditangkap dan diamankan. Di TKP tersangka mengakui bahwa itu adalah barang pesanan yang dipesan melalui sosial media dan dikirim dari Medan,” jelasnya.

Ia menyebutkan bahwa total barang bukti narkoba jenis ganja yang berhasil diamankan seberat 1.032 kilogram.

Selanjutnya untuk penyelidikan lebih lanjut, kedua pelaku beserta barang bukti langsung dibawa ke Polresta Kendari.

“Ada delapan paket, kalau mereka informasinya membeli seharga Rp1,5 juta untuk satu paket,” ujarnya.

Ia mengatakan bahwa menurut pengakuan kedua pelaku, mereka membeli narkoba tersebut hanya satu paket, akan tetapi yang dikirimkan ada delapan paket. Mereka mengakui bahwa pemesanan tersebut merupakan kali pertama.

“Mereka katanya pesan hanya satu paket, dan ternyata yang datang ada delapan paket. Alasan dia untuk dipakai sendiri, begitu pula alasannya bahwa itu baru pertama kali mereka pesan ganja lewat Instagram dari Medan,” ujarnya.

Di akhir kesempatan ia mengungkapkan bahwa kedua pelaku disangkakan dengan Pasal 132 ayat (1) Jo Pasal 114 ayat (2) subsider Pasal 111 ayat (2) Undang-Undang RI No.35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman paling lama penjara 20 tahun. TB

By nrlvi

Related Post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *